Food

Wah, Bar Ini Kena Denda Miliaran Usai Sajikan Cairan Pembersih ke Pelanggan

Sang pelanggan merasa ada yang tak beres saat mencicipi minuman tersebut.

Dany Garjito | Arendya Nariswari

Ilustrasi minuman alkohol. (Pexels/Lukas)
Ilustrasi minuman alkohol. (Pexels/Lukas)

Guideku.com - Beberapa waktu lalu, sebuah bar di Washinton D.C, Amerika Serikat tak sengaja menuangkan cairan pembersih ke minuman pelanggannya. Tentu saja, bar tersebut akhirnya harus membayar denda senilai miliaran. 

Dilansir GuideKu.com dari laman Fox News, Kamis (17/10/19) pria yang diidentifikasi sebagai Leon Williams ini datang ke bar bernama Club Heaven and Hell di wilayah Morgan.

Di sana dirinya memesan koktail favoritnya yakni Long Island iced tea.

Setelah minum satu tegukan pertama, Williams menyadari bahwa ada yang salah dengan Long Island iced tea kesukaanya itu.

"Ketika saya pertama kali meminumnya, saya seperti ada yang tidak benar," tutur Williams.

"Kemudian saya bangun, saya menyuruhnya untuk mencicipi minuman ini, lalu saya melihat botol di belakang meja. Saya mengambilnya dan ternyata cairan beracun itulah yang dimasukannya ke minuman," imbuhnya.

Ilustrasi menuang minuman. (Pixabay/Free-photos)
Ilustrasi menuang minuman. (Pixabay/Free-photos)

Cairan pembersih Foam Brite Condenser Coil Cleaner tersebut membuat minuman itu menjadi koktail mematikan.

Usai kejadian tersebut, Williams terpaksa dirujuk ke rumah sakit terdekat setelah menderita luka bakar di bagian tenggorokannya akibat meminum koktail tersebut.

Akibat peristiwa itu, Mehari Woldemarian selaku pemilik bar diharuskan membayar denda sebesar 90.000 dolar AS atau setara dengan Rp 1,2 Miliar.

"Tuhan sebagai saksi saya, itu adalah kesalahan yang tak disengaja, mengapa saya harus meracuni seseorang? Pelanggan datang untuk membayar saya dan saya sudah berada di bisnis ini untuk waktu yang lama di Adams Morgan," ungkap Woldemarian.

Cairan pembersih tersebut diketahui mengandung bahan kimia berbahaya dan dapat menyebabkan kulit terbakar serta kerusakan mata.

Berita Terkait

Berita Terkini