Food

Viral karena Diduga Punya Larangan Ucapan Natal, Ini 5 Fakta Tous Les Jours

Dalam video yang viral, terlihat pengumuman yang memberlakukan beberapa aturan soal penulisan ucapan di atas kue, di antaranya larangan soal pengucapan Natal, Imlek, Valentine, dan Halloween.

Dany Garjito

Toko Tous Les Jours. (Facebook/Tous les jours Indonesia)
Toko Tous Les Jours. (Facebook/Tous les jours Indonesia)

Guideku.com - Video berdurasi 19 detik viral di Twitter, dalam video yang berlatar di gerai toko roti Tous les Jours tersebut, terlihat pengumuman yang memberlakukan beberapa aturan soal penulisan ucapan di atas kue, di antaranya larangan soal pengucapan Natal, Imlek, Valentine, dan Halloween.

Hal tersebut pun tentu memancing respons warganet. Tak sedikit dari mereka yang mempertanyakan larangan aturan tersebut melalui kicauan di lini masa Twitter. Dan tak sedikit pula warganet yang kecewa dengan kebijakan rasis ini.

Menanggapi kabar ini, berikut lima fakta mengenai Tous Les Jours (TLJ) yang dikutip GuideKu.com dari Suara.com, Minggu (24/11/2019).

1. Gerai roti asal Korea Selatan

Jika berpikir gerai toko roti ini berasal dari Prancis karena namanya yang berarti 'setiap hari' dalam Bahasa Prancis, anggapan itu salah besar.

TLJ berasal dari negeri ginseng Korea Selatan. TLJ adalah brand CJ Foodville, anak perusahaan dari CJ Corps di Seoul, Korea Selatan. Gerai TLJ pertama buka di Jakarta Indonesia, pada Desember 2011.

2. Membuka toko pertamanya di Guri, Korea Selatan

Sementara itu di Korea toko pertama TLJ dibuka pada 1996 di Guri, Korea Selatan dan baru pada November 1997 TLJ di produksi dan dijual secara massal. Lalu tahun berikutnya 1998 mulai membuka lisensi waralaba kepada publik.

3. Dari toko roti menjadi kafe

Ingin terus memenuhi kebutuhan para pelanggannya, pada bulan Mei 2002, Tous Les Jours mulai menjual kopi, roti lapis, jus buah, dan produk minuman lain. Tous Les Jours kemudian mengubah konsepnya menjadi kafe pada bulan Januari 2003.

4. Punya 1.300 cabang di berbagai negara

Tidak hanya di Indonesia, TLJ memang sudah ekspansi ke berbagai negara dan Indonesia jadi adalah satu negara di Asia. Filipina, Vietnam, dan Cina lebih dulu dimasuki TLJ, baru kemudian Indonesia, yang disusul berikutnya Kamboja, dan Kuala Lumpur Malaysia. TLJ juga ada juga di Amerika dan Mongolia. Sayangnya, pada 2017 lalu TLJ umumkan penutupan semua 4 gerainya di Malaysia.

5. Berencana membangun pabrik roti di Indonesia

Jumlah gerai TLJ di Indonesia memang tidak main-main, ada lebih dari 200 toko. Ini juga yang membuat TLJ Indonesia berencana mengembangkan pabrik roti khusus TLJ untuk memasok seluruh gerai yang tersebar di kota besar Indonesia.

Pabrik itu akan dinamakan central kitchen, sebagai dapur pusat produksi roti setengah jadi maupun yang sudah jadi. Proyek ini baru akan di mulai pada 2019, namun waktu tepatnya tidak diungkap. 

SUARA.com/Dinda Rachmawati

Berita Terkait

Berita Terkini