Food

Heboh Pesan Salad Seharga Rp 100 Ribu, Cuma Disajikan Tomat

Menu salad tidak sesuai ekspektasi sang pembeli.

Silfa Humairah

Jus Tomat (Unsplash)
Jus Tomat (Unsplash)

Guideku.com - Sudah mahal ternyata pesanan makanan orang ini membuatnya kecewa. Pengguna Reddit ini punya pengalaman tersebut setelah membeli salad dengan harga Rp 100 ribu.

Saat datang, hidangan itu benar-benar tidak sesuai ekspektasi sang pembeli. Salad yang dihidangkan hanya berupa potongan tomat dengan beberapa irisan bang di atasnya.

Dilansir dari Metro UK, pengalaman itu dibagikan oleh turis dengan nama Gandi14 saat mengunjungi pulau Amrum di Jerman. Kala itu mereka memesan hidangan 'setelah tur hiking di dataran lumpur yang panjang.'

Ilustrasi Makan Sehat. (Shutterstock)
Ilustrasi Makan Sehat. (Shutterstock)

Resor tepi laut ini populer di kalangan turis, dan merupakan salah satu pulau terkecil di Jerman dengan lebar hanya 20 km.

Setelah dihidangkan salad tersebut ia memposting di subreddit sh * ttyfoodporn, mereka membagikan gambar makanan yang mengecewakan, di mana mereka dan yang lainnya pasti bingung.

Seorang pemberi komentar menulis: 'Astaga. Bahkan tidak sedikit jika garam dan merica. Itu kasar.

Sementara yang lain menambahkan' Salad itu lebih menyedihkan daripada hidup saya. 'Apakah ini lebih menyedihkan dari hidup Anda.

Banyak yang mempertanyakan apa yang sebenarnya ada di menu. Mereka penasaran apakah makanan itu diberi label hanya sebagai tomat dengan sedikit bawang.

Ini bukan pertama kalinya seorang turis ditagih berlebihan untuk makanan mereka. Sebelumnya, resor liburan dilaporkan mengenakan biaya berlebih kepada pelanggan setelah virus corona.

Seorang turis dikenai biaya £ 47 untuk doner kebab dan £ 7,24 untuk kopi di bar pantai di Bodrum.

Demikian pula, sebuah restoran Mykonos dikritik karena menagih seorang prajurit Amerika dan teman-temannya € 836 (£ 740) untuk makan siang sederhana termasuk € 98,50 (£ 86,96) per porsi cumi.

Meskipun ini jauh lebih parah daripada tomat yang disajikan kepada pelanggan ini, hal itu serupa dengan yang banyak dialami oleh para turis. (Bimo Ario)

Berita Terkait

Berita Terkini