Travel

Muslim di China Dipaksa Makan Babi, Bendera Nasional Dikibarkan di Masjid

Muslim di China dipaksa makan babi dan minum alkohol.

Dany Garjito

Ilustrasi muslim. (Pexels/Janko Ferlic)
Ilustrasi muslim. (Pexels/Janko Ferlic)

Guideku.com - Muslim di China dipaksa makan babi dan minum alkohol. Hal tersebut dilakukan sebagai hukuman para tahanan di China's Islamic 're-education' camps, seperti dikutip GuideKu.com dari Daily Mail.

China's Islamic 're-education' camps sendiri merupakan tempat yang memiliki fungsi untuk mencegah dan melawan paham separatis serta ekstremis.

Tahanan yang menjalankan perintah akan diberi hadiah. Sedangkan yang membangkang akan diberi hukuman.

Seluruh masjid juga diharuskan mengibarkan bendera nasional untuk mempromosikan semangat patriotisme.

Ilustrasi muslim. (Pexels/Pixabay)
Ilustrasi muslim. (Pexels/Pixabay)

 

Laman resmi China Islamic Association juga menyebutkan bahwa bendera harus dikibarkan di seluruh masjid dan harus bisa dilihat dengan jelas oleh semua orang.

Peraturan-peraturan tersebut seakan ingin menekan dan mencegah paham ekstremis yang dipercaya pemerintah Beijing sebagai ancaman dari dalam.

Sebagai informasi, China memiliki 23 juta penduduk Muslim.

BACA JUGA: Jadi Sorotan Dunia, Ini 4 Fakta Uighur yang Perlu Kamu Tahu

Tapi banyak aturan yang mengekang kaum Muslim, khususnya di Provinsi Xinjiang di Barat Laut China.

Xinjiang adalah rumah bagi umat Muslim Uighur.

Ketatnya aturan dan penjagaan dari pihak berwenang di China diklaim untuk mengendalikan persebaran tindakan separatis, namun para analisis menganggap bahwa Xinjiang bagaikan 'penjara terbuka'.

Berita Terkait

Berita Terkini