Travel

Jarang yang Tahu, Ini 4 Rahasia Kabin Pesawat

Seperti apa?

Galih Priatmojo | Aditya Prasanda

Ilustasi kabin pesawat. (Pixabay)
Ilustasi kabin pesawat. (Pixabay)

Guideku.com - Bagi kamu yang kerap menggunakan pesawat untuk berlibur ke mana pun, pasti tidak asing dengan suasana kabin yang begitu dingin, dikelilingi beragam fitur pesawat macam jendela oval, kursi, karpet hingga meja lipatnya nan khas.

Namun tahukah kamu, di balik deretan fitur umum yang lazim ditemukan di pesawat tersebut, terdapat kelindan rahasia yang jarang diketahui publik, seperti dihimpun Guideku.com dari berbagai sumber berikut. Apa saja?

Warna kursi pesawat

(Pixabay Setlla Di)
(Pixabay Setlla Di)

 

Pernahkah terbesit olehmu mengapa kursi pesawat menggunakan warna-warna lembut dan sedap dilihat?

Bukan tanpa sebab, laporan Express.co.uk menyebut, hal ini dimaksudkan untuk menyuguhkan rasa nyaman pada para penumpang.

Secara ilmiah, warna-warna yang memberikan kesan lembut semacam biru, abu-abu, dan krim dapat membuat tubuh menghasilkan zat kimia yang memberikan ketenangan dan meredam amarah.

Warna-warna lembut juga sanggup memperlambat denyut jantung, dan membuat tubuh lebih rileks.

Jendela pesawat dan rahasianya

(Unsplash Tim Gouw)
(Unsplash Tim Gouw)

 

Setiap kali mengudara dengan pesawat, kita pasti melihat jendela kecil berbentuk oval dengan dimensi yang cukup tebal berjejer di sepanjang badan pesawat.

Jika kita menyimaknya dengan detail, kita dapat melihat jendela tersebut memiliki lubang kecil di bagian bawah.

Lantas, pernahkah terpikir olehmu apa fungsi lubang tersebut?

Usut punya usut, lubang kecil itu difungsikan untuk menjaga tekanan udara saat pesawat terbang pada ketinggian tertentu.

Sebab semakin tinggi pesawat mengudara, semakin besar pula tekanan udara yang mengitarinya maka untuk mengatasinya setiap pesawat didesain memiliki tiga lapisan jendela.

Masing-masing lapisan: lapisan paling luar, lubang kecil di lapisan tengah dan lapisan dalam, memiliki perbedaan tekanan udara.

Untuk menyeimbangkan perbedaan tekanan udara di lapisan paling luar dan lapisan di dalam, diletakkanlah lubang kecil di bagian tengah.

Lubang kecil ini juga difungsikan agar jendela tidak mudah berembun kala disergap kabut.

Sementara lapisan kaca di bagian tengah berfungsi sebagai pelapis jika lapisan terluar retak akibat tekanan udara.

Meja, karpet dan kantung belakang pesawat mengandung jutaan kuman

(Pixabay Joenomias)
(Pixabay Joenomias)

 

Pernah melihat majalah dan panduan instruksi keselamatan terselip pada kantung fleksibel, di bagian belakang kursi, tepat di hadapanmu duduk tatkala mengudara bersama pesawat?

Kantung fleksibel tersebut kerap menampung benda seukuran majalah, air sickness bag, panduan instruksi keselamatan, botol air minum hingga ponsel yang tengah di-charge.

Yang tidak banyak orang tahu adalah kantung ini disinyalir sebagai salah satu tempat paling kotor di dalam pesawat.

Para awak kabin pun dinilai tidak memiliki waktu yang cukup untuk membersihkan kantung itu. Terlebih pada pesawat dengan jam terbang nan begitu pepat.

Hal ini menyebabkan kantung kursi pesawat disesaki bermacam kuman tak kasat mata semacam bakteri MRSA yang dapat menyebabkan iritasi pada kulit.

Sebuah studi yang dirilis Auburn University Alabama menyebut bakteri MRSA sanggup bertahan hidup di kantung kursi belakang pesawat selama tujuh hari, mengungguli kemampuan bertahan hidup bakteri lainnya.

Para pakar menyarankan agar kita sebaiknya menggunakan plastik zip-lock untuk membungkus barang apapun yang hendak diselipkan pada kantung fleksibel tersebut.

Dan cara terbaik untuk menghindari ancaman penyakit dari bakteri yang tumbuh di dalam kursi belakang pesawat yakni dengan memasukkan barang-barangmu ke dalam tas pribadi. 

Selain kantung belakang, meja lipat dan karpet pesawat juga terkenal jarang dibersihkan. Maka, hindarilah menaruh makanan maupun bertelanjang kaki di sepanjang koridor kabin ya.

Suhu pesawat yang begitu dingin

Ilustrasi kabin pesawat. (Pixabay/Stock Snap)
Ilustrasi kabin pesawat. (Pixabay/Stock Snap)

 

Jika kamu pernah merasakan temperatur pesawat yang amat dingin dan membuatmu menggigil, keadaan tersebut terjadi bukan tanpa sebab.

Ada alasan kesehatan di balik temperatur kabin yang dibuat sedemikian dingin.

Berdasarkan penelitian American Standard and Testing Material (ASTM) Internasional, organisasi non-profit yang mengembangkan teknik standardisasi material dan jasa yang berbasis di Amerika Serikat, temperatur dan tekanan dalam kabin pesawat sangat memengaruhi daya tahan penumpang pesawat.

Ketika di udara, penumpang pesawat sangat rentan mengalami hypoxia, kondisi medis saat jaringan tubuh kekurangan suplai oksigen.

Kondisi ini kerap dialami setiap orang yang berada pada ketinggian tertentu, tak terkecuali para penumpang pesawat.

Usut punya usut, tekanan udara yang tinggi dan temperatur yang hangat dapat membuat hypoxia kian parah.

Sebab itu, otoritas penerbangan bersepakat menciptakan temperatur dalam kabin pesawat jauh lebih rendah ketimbang suhu ruangan.

Berita Terkait

Berita Terkini