Food

Jelang Imlek, Begini Sibuknya Produsen Kue Keranjang Legendaris di Jogja

Jumlah total pesanan jelang Imlek bisa mencapai 2 ton.

Dany Garjito | Amertiya Saraswati

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Guideku.com - Kue keranjang adalah salah satu panganan yang selalu dicari saat Imlek tiba. Bukan cuma sebagai bagian dari tradisi, kue keranjang juga memiliki makna keakraban dalam keluarga.

Tak heran, suasana sibuk pun menyambut saat tim Guideku.com berkunjung ke pabrik kue keranjang Ibu Sulistyowati yang terletak di daerah Tukangan, Yogyakarta.

Di sini, bertumpuk-tumpuk kue keranjang dalam berbagai ukuran tampak memenuhi ruangan. Pun dengan para pekerjanya yang sibuk menyelesaikan pesanan.

Ya, di sentra kue keranjang yang sudah berdiri 60 tahun lamanya ini, produksi kue keranjang memang baru dimulai pada 15 Januari dan akan selesai pada 3 Februari 2019 nanti, tepat 2 hari menjelang Imlek.

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Meski begitu, kami dari Guideku.com beruntung mendapat kesempatan untuk berbincang sejenak dengan Ibu Sulistyowati. Dari sana, kami mengetahui bahwa Ibu Sulistyowati adalah penerus generasi kedua dari usaha kue keranjang keluarganya.

BACA JUGA: Guideku.com Bikin Bakpia di Bakpia Wong Jogja, Seru Banget Genks

Tak hanya itu, kue keranjang di sini pun masih menggunakan resep yang turun-temurun dan tak pernah berubah dari dulu.

Resep kue keranjang sendiri ternyata cukup sederhana nih, travelers. Namun, membuatnyalah yang membutuhkan ketekunan.

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Menurut Ibu Sulistyowati, kue keranjang dibuat dengan bahan beras ketan yang sudah digiling dan diuleni lebih dulu.

BACA JUGA: Dari Piring Arisan sampai Jadi Unggulan, Asa Bakpia 25 di Tengah Gempuran Zaman

Lalu, setelahnya adonan kue keranjang pun akan dicampur juruh atau gula jawa cair. Adonan ini kemudian akan didiamkan selama 2 hari, sebelum akhirnya bisa dituangkan ke dalam cetakan.

Langkah selanjutnya, adonan ini akan dikukus selama 8 jam lamanya. Total, ada 6 kukusan yang per wadahnya dapat menampung 40 kue keranjang.

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Dari salah satu pekerja yang ada di sini, kami pun mengetahui bahwa mereka mampu menghasilkan sekitar 2,4 kuintal atau 240 kg kue keranjang per harinya.

Sementara, jumlah total pesanan jelang Imlek bisa mencapai 2 ton banyaknya. Wow banget kan, travelers?

BACA JUGA: Terlihat Sepele, Tapi 5 Aktivitas Ini Dianggap Tabu Saat Imlek

Tak cuma banyak, kue keranjang legendaris ini juga masih dibuat dengan menggunakan bahan bakar minyak tanah alih-alih gas. Ketika ditanya, Ibu Sulistyowati menjelaskan bahwa hal tersebut dapat berpengaruh pada rasa.

''Kalau pakai gas, matengnya tidak menyeluruh. Bagian dalamnya bisa belum mateng. Makanya pakai minyak tanah.''

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Setelah menjelaskan pada kami pun, Ibu Sulistyowati kembali sibuk dengan pekerjaannya. Mulai dari menyiapkan cetakan, mengawasi kukusan, hingga melayani para pembeli yang hendak mengambil pesanan.

Usut punya usut, produksi kue keranjang Ibu Sulistyowati ini memang sudah terkenal hingga luar Jogja. Beberapa pesanan datang dari luar kota, seperti Magelang hingga Purworejo.

BACA JUGA: Pekan Budaya Tionghoa 2019 Kembali Digelar, Catat Tanggalnya!

Tidak heran, di hari-hari menjelang Imlek, tempat produksi kue keranjang ini menjadi begitu ramai dan sibuk. Guideku.com bahkan sempat berbincang sejenak dengan seorang pembeli yang sudah memesan 8 kg kue keranjang sebelumnya.

''Pertama tahu tempatnya dari temen. Ini udah 5 tahun langganan, beli untuk keluarga, tetangga sama teman-teman,'' kata Marisa selaku salah satu konsumen setia kue keranjang Ibu Sulistyowati. ''Udah biasa juga beli di sini, karena homemade dan rasanya jauh lebih enak.''

Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)
Kue Keranjang Legendaris Ibu Sulistyowati di Jogja (Guideku.com/Amertiya)

Meski demikian, bukan berarti Ibu Sulistyowati terus memproduksi kue keranjang setiap tahun. Begitu Imlek berlalu, maka rumah produksinya pun akan berganti membuat bak cang dan kue mangkok.

Nah, apa travelers tertarik juga untuk mencoba mengintip proses pembuatan kue keranjang di tempat ini? Atau mungkin travelers malah mau coba-coba buat kue keranjang sendiri?

Berita Terkait

Berita Terkini