Travel

Viral Potret Gajah Kurus Kering, Dipaksa Pakai Kostum dan Ikut Festival

Kesejahteraan gajah tersebut menjadi aspek kesekian bagi para pelaku festival.

Dany Garjito | Amertiya Saraswati

Tikiri, Gajah Kurus Kering yang Dipaksa Ikut Festival (facebook.com/Save Elephant Foundation)
Tikiri, Gajah Kurus Kering yang Dipaksa Ikut Festival (facebook.com/Save Elephant Foundation)

Guideku.com - Kabar mengenai gajah yang dipaksa untuk ikut dalam festival, menari, atau ditunggangi sebagai atraksi wisata bukan hal baru lagi.

Dari tahun ke tahun, para aktivis binatang pun terus menyuarakan imbauan mereka untuk mengakhiri kegiatan ini.

Wajar saja, banyak gajah sudah terbukti menderita dan bahkan dikabarkan tewas akibat bekerja terlalu keras.

Belum lagi, gajah-gajah tersebut sering mendapat perlakuan tidak menyenangkan dari para manusia yang mengaku sebagai perawat gajah.

Baru-baru ini, sebuah potret viral seekor gajah bernama Tikiri di Sri Lanka pun tersebar lewat akun Facebook "Save Elephant Foundation".

Yang miris, terlihat dalam foto bahwa Tikiri adalah seekor gajah kurus kering berumur 70 tahun yang dipaksa untuk ikut serta berparade dalam festival.

Tikiri, Gajah Kurus Kering yang Dipaksa Ikut Festival (facebook.com/Save Elephant Foundation)
Tikiri, Gajah Kurus Kering yang Dipaksa Ikut Festival (facebook.com/Save Elephant Foundation)

"Tikiri ikut dalam parade mulai dari sore hari hingga larut malam, setiap malam selama 10 hari berturut-turut, di tengah keramauan, kembang api, dan asap," tulis laman Facebook tersebut seperti dilansir dari Buzz.ie.

"Dia berjalan berkilo-kilometer setiap malam agar orang-orang merasa diberkahi sepanjang upacara."

Dalam unggahan tersebut, disebutkan pula jika tidak ada yang melihat bahwa Tikiri sebenarnya merasa stress dan tertekan.

Hal ini dikarenakan Tikiri memakai kostum longgar yang digunakan untuk menutupi tubuh kurusnya.

"Tidak ada yang melihat air mata di matanya, terluka karena sinar terang yang digunakan untuk mendekorasi kostumnya. Tidak ada yang melihatnya kesusahan untuk berjalan karena kakinya dirantai saat parade."

Tidak sampai di sana, unggahan terbaru Save Elephant Foundation pun menyebutkan bahwa kondisi Tikiri bertambah buruk.

Tikiri dikabarkan tidak bisa berdiri dan hanya tergeletak di tanah karena kelelahan setelah 10 hari dipaksa berjalan.

"Tolong berdoa untuknya. Dia terlalu lelah untuk berjalan dan bekerja."

"Pada hari kami bertemu dengannya, dokter hewan berkata dia kuat dan baik-baik saja untuk berjalan?? Beberapa orang sudah dibutakan di hati, dan tidak mau peduli pada yang lain. Lihat gajah malang ini yang sudah jatuh dan seluruh dunia dapat melihatnya."

Sejak potret Tikiri tersebar, banyak warganet dan pecinta gajah di seluruh dunia sudah mendesak Perdana Menteri Sri Lanka untuk mengakhiri kekerasa pada gajah.

Hingga saat ini, sebanyak 11.000 orang juga telah menandatangani petisi di Change.org.

Berita Terkait

Berita Terkini