Travel

Wisata Jogja Sepi Gegara Virus Corona? Travel Agent Bantah Begini Lho!

Benarkah wisata Bali, Yogyakarta, dan Bandung alami penurunan wisatawan karena heboh virus corona?

Silfa Humairah

Wisata Jogja Instagramable. (Unsplash)
Wisata Jogja Instagramable. (Unsplash)

Guideku.com - Bukanya hanya ekonomi, pariwisata juga berdampak hebohnya penyebaran virus corona. Beberapa media lokal bahkan media asing menyebut industri pariwisata di Indonesia menjadi lesu dan sepi.

Sejumlah kota destinasi wisata seperti Bali, Yogyakarta, dan Bandung digambarkan tengah mengalami penurunan wisatawan baik domestik maupun mancanegara.

Hal tersebut lantas dibantah langsung oleh salah satu agen travel wisata di Indonesia, Panorama JTB Tours.

Menurut Head of Domestic Panorama JTB Tours, Rery Sankyo, jumlah wisatawan khususnya wisatawan lokal justru mengalami kenaikan bahkan hingga 15 persen jika dibandingkan periode Januari-Februari tahun 2019 untuk kategori perjalanan domestik.

Monumen Jogja Kembali (Guideku.com/Amertiya)
Monumen Jogja Kembali (Guideku.com/Amertiya)

Hal ini, tambahnya, merupakan bukti bahwa sektor pariwisata dalam negeri tidak terpengaruh oleh wabah virus corona Covid-19. Ia juga melihat tren warga Indonesia yang melakukan perjalanan domestik berkat banyaknya jadwal akhir pekan yang panjang.

"Kita lihat di kalendernya ada long weekend atau hari kejepit dibanding tahun lalu. Jadi kita bisa lihat wisatawan domestik menggunakannya sebagai ekstra liburan," kata Rery kepada wartawan pada acara Media Gathering Panorama JTB di Take's Hotel Jakarta, Selasa (3/3/2020).

Dua kota destinasi wisata dengan jumlah wisatawan terbanyak di Indonesia adalah Bali dan Malang. Menurut Rery, tingginya minat wisatawan pada dua kota ini disebabkan curah hujan sedang tinggi-tingginya di bulan Januari-Februari sehingga lebih memilih berwisata ke kota-kota dibanding pulau ataupun pantai dan laut.

"Di Bali Januari-Februari masih stabil, tidak ada pembatalan. Destinasi wisata sepi, nggak juga ya. Di Bali pun nggak, cuma memang kalau dilihat banyak yang pakai masker di bandara, itu aja," ujar Rery pada suara.com.

Ilustrasi Trans Jogja. (Guideku/Arendya)
Ilustrasi Trans Jogja. (Guideku/Arendya)

Ditambahkan oleh Endy Wiselly, Chief Product Officer Panorama JTB Tours, belum ada pembatalan yang ia terima meskipun wabah corona Civid-19 sudah terdeteksi ada di Indonesia. Namun ia mengaku akan tetap memantau pergerakan, dan belum ada destinasi wisata yang menjadi tujuan wisatawan yang diklaim menjadi sepi.

"Sampai saat ini saya belum melihat ada (destinasi wisata yang sepi). Tapi kami akan terus memantau, kami nggak bisa kerja sendiri. Kami ada partner di sana jadi nanti kalau ada apa-apa langsung kami update. Karena isu (corona Covid-19) ini sekarang bukan hanya travel tapi banyak sektor yang terdampak," pungkasnya.

Jadi penting untuk melakukan research kondisi di destinasi yang akan Anda tuju, tetap waspada dan peka terhadap sekitar tapi tidak panik berlebihan dan percaya isu. Agen travel wisata di Indonesia ungkap  perjalanan domestik masih stabil dan tidak terdampak heboh virus corona. (Frieda Isyana Putri)

Berita Terkait

Berita Terkini