Travel

3 Candi Ikonik Indonesia Ini Siap Sambut New Normal, Intip Daya Tariknya

Taman Wisata Candi pada saat dibuka nanti telah siap menuju The New Normal pariwisata

Silfa Humairah

Ilustrasi Borobudur (Pixabay/EHIB)
Ilustrasi Borobudur (Pixabay/EHIB)

Guideku.com - 3 Candi Ikonik Indonesia Ini Siap Sambut New Normal, Intip Daya Tariknya.

Yogyakarta tidak hanya sekedar bentang alamnya saja yang indah, tentang sejarah dan budaya yang juga sangat menarik untuk dikunjungi. Tak heran bila, Yogyakarta disebut-sebut sebagai pusat pariwisata selanjutnya setelah Pulau Bali.

Maka setelah tutup karena pandemi beberapa waktu lalu,  PT Taman Wisata Candi (TWC) selaku pengelola Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko memastikan bahwa taman wisata candi akan kembali dibuka pada Juni mendatang dengan mempertimbangkan era 'new normal' pariwisata.

"Taman Wisata Candi pada saat dibuka nanti telah siap menuju The New Normal pariwisata," kata Direktur Utama PT TWC Edy Setijono dikutip dari Antara.

Edy menjelaskan, pihaknya telah melakukan persiapan untuk memperbaiki dan meningkatkan standar kualitas pelayanan menuju pariwisata yang bersih, sehat, dan aman.

Hal itu disesuaikan dengan arahan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif yang akan menerapkan program cleanliness, health, and safety (CHS) di setiap destinasi pariwisata.

"The New Normal Pariwisata yang dilakukan di destinasi TWC meliputi seluruh wisatawan yang masuk harus menggunakan masker, dilakukan pengecekan suhu tubuh untuk wisatawan, melakukan manajemen pengunjung yang menerapkan jaga jarak fisik, menyediakan lokasi cuci tangan tiap 100 meter, signage dan information board protocol Covid-19, menempatkan layanan pengunjung yang handal saat bertugas dan aktif mengarahkan wisatawan untuk menjalankan protokol yang sudah ditetapkan," katanya.

Nah, kilas balik yuk wisata ikonik candi yang jadi daya tari turis mancanegara ini. Berikut Suara.com rangkum di bawah ini keistimewaan Candi Prambanan, Candi Borobudur dan Candi Ratu Boko.

Candi Prambanan

3 Candi Ikonik Indonesia Ini Siap Sambut New Normal, Intip Daya Tariknya - 1

Candi Prambanan terletak di wilayah administrasi desa Bokoharjo, Prambanan, Sleman, sedangkan pintu masuk kompleks Candi Prambanan terletak di wilayah adminstrasi desa Tlogo, Prambanan, Klaten.

Candi ini adalah termasuk Situs Warisan Dunia UNESCO, candi Hindu terbesar di Indonesia, sekaligus salah satu candi terindah di Asia Tenggara. Arsitektur bangunan ini berbentuk tinggi dan ramping sesuai dengan arsitektur Hindu pada umumnya dengan candi Siwa sebagai candi utama memiliki ketinggian mencapai 47 meter menjulang di tengah kompleks gugusan candi-candi yang lebih kecil.[3] Sebagai salah satu candi termegah di Asia Tenggara, candi Prambanan menjadi daya tarik kunjungan wisatawan dari seluruh dunia.

Candi Borobudur

Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. (Instagram/@swtwindi)
Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah. (Instagram/@swtwindi)

Candi Borobudur adalah sebuah candi Buddha yang terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Indonesia. Candi ini terletak kurang lebih 100 km di sebelah barat daya Semarang, 86 km di sebelah barat Surakarta, dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta.

Candi berbentuk stupa ini didirikan oleh para penganut agama Buddha Mahayana sekitar tahun 800-an Masehi pada masa pemerintahan wangsa Syailendra. Borobudur adalah candi atau kuil Buddha terbesar di dunia, sekaligus salah satu monumen Buddha terbesar di dunia.

Monumen ini terdiri atas enam teras berbentuk bujur sangkar yang di atasnya terdapat tiga pelataran melingkar, pada dindingnya dihiasi dengan 2.672 panel relief dan aslinya terdapat 504 arca Buddha. Borobudur memiliki koleksi relief Buddha terlengkap dan terbanyak di dunia.

Stupa utama terbesar teletak di tengah sekaligus memahkotai bangunan ini, dikelilingi oleh tiga barisan melingkar 72 stupa berlubang yang di dalamnya terdapat arca Buddha tengah duduk bersila dalam posisi teratai sempurna dengan mudra (sikap tangan) Dharmachakra mudra (memutar roda dharma).

Candi Ratu Boko

Candi Ratu Boko. (Instagram/@tom_sikuncipas)
Candi Ratu Boko. (Instagram/@tom_sikuncipas)

Candi Ratu Boko atau juga disebut Situs Ratu Buko ini adalah bukti dari peninggalan sejarah negeri ini. Mengapa bisa disebuit juga dengan Situs? Karena, Ratu Boko adalah reruntuhan dari sebuah istana dan bangunannya pun tidak ada yang menyerupai Candi. Tempat ini pun juga bisa disebut dengan Keraton Ratu Boko.

Biasanya pengunjung datang untuk melihat pesona matahari terbenam yang begitu cantik dan tidak ada tempat yang bisa menyuguhkan pemandangan seindah ini.

Situs Ratu Boko terletak di Gatak, Bokoharjo, Prambanan, Sleman. Dari arah Kota jogja ambil jalur jalan Solo sampai tiba di lampu merah pertigaan pasar Prambanan. Belok ke kanan dan berjalan sekitar 3 kilometer.

Berita Terkait

Berita Terkini