Travel

Menangis saat Dijual di Pasar, Kisah Ikan Ini Bikin Netizen Sedih

Berlinang air mata, ikan ini bikin nggak tega.

Dinar Surya Oktarini | Arendya Nariswari

Porpoise. (Unsplash/Talia Cohen)
Porpoise. (Unsplash/Talia Cohen)

Guideku.com - Pencemaran lingkungan dan maraknya perburuan liar telah mengancam keberadaan banyak hewan langka. Tak terkecuali porpoise, salah satu spesies ikan dengan bentuk tubuh mirip lumba-lumba.

Ikan ini mirip lumba-lumba karena masih merupakan satu famili dengan mamalia berhati lembut tersebut.

Miris, ikan porpoise ini juga sering diperjualkan di pasar hingga kini keberadaanya terancam punah.

Beberapa waktu lalu, beredar video yang memperlihatkan aksi penyelamatan ikan porpoise di wilayah Xuwen, China Selatan.

Ikan porpoise menangis ketika dijual di pasar. (Pear Video)
Ikan porpoise menangis ketika dijual di pasar. (Pear Video)

 

Dalam waktu singkat, video ini viral di dunia maya dan mengundang rasa sedih serta haru dari para netizen.

Dilansir Guideku.com dari laman Metro.co.uk, ikan porpoise ini berhasil diselamatkan dari perdagangan.

Dua orang saksi mengatakan bahwa ikan porpoise ini menangis ketika diangkut dengan menggunakan kendaraan di pasar.

Tak kuasa melihat penderitaan hewan tersebut, Cheng Jianzhuang dan Cheng Mingyuen lantas menebus ikan porpoise tersebut.

Ya, keduanya membayar uang 170 Poundsterling atau senilai dengan Rp 3,1 juta kepada sang penjual.

Kedua penyelamat ini lantas meminjam alat pengangkut kepada penjual ikan untuk membawa mamalia malang ini kembali ke laut.

Sebelum melepas ikan ini, mereka menunggu kurang lebih dua jam demi memastikan porpoise malang ini mampu berenang dengan selamat.

Ikan porpoise menangis ketika dijual di pasar. (Pear Video)
Ikan porpoise menangis ketika dijual di pasar. (Pear Video)

 

''Kami melihat seseorang membawanya (porpoise) ke pasar, dan banyak orang datang untuk melihat lebih dekat. Semua menangis ketika melihat ikan itu,'' ungkap Mingyuen.

Sejumlah ahli mengatakan kepada Mingyuen dan Jianzhuang bahwa memang benar hewan tersebut bukan lumba-lumba.

Porpoise memiliki ukuran moncong lebih kecil dibandingkan lumba-lumba.

Mamalia ini juga masuk dalam daftar hewan yang populasinya terancam punah dan habitat aslinya berada di wilayah semenanjung Korea.

Berdasarkan kasus tersebut, pihak berwajib mulai melakukan investigasi terhadap sang nelayan yang menangkap ikan atau hewan langka tersebut.

Berita Terkait

Berita Terkini