Travel

Kisah Difabel Mudik, Menolak Naik Kursi Roda di Stasiun Senen

Tri menjadi satu dari sekitar 141 ribu penumpang yang tercatat meninggalkan Jakarta menuju kampung halaman.

Dany Garjito

Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)
Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)

Guideku.com - Jumat (31/5/2019) pagi sekitar pukul 09.00 WIB penumpang telah memadati Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat. Tri Laksono (50), pria penyandang disabilitas itu terus mengayuh tongkatnya sampai tiba di pintu gerbang 1 keberangkatan Stasiun Pasar Senen.

Tri ialah satu dari sekitar 141 ribu penumpang yang tercatat meninggalkan Jakarta untuk mudik ke kampung halaman di musim mudik lebaran 2019 dari H-10 hingga H-5 hari ini.

Tri mengaku dengan keterbatasannya ia merasa terbantu dengan kemudahan akses fasilitas yang diberikan oleh pihak pengelola Stasiun Pasar Senen. Tri juga mengatakan sempat ditawari bantuan oleh porter untuk diantar dengan menggunakan kursi roda.

Namun Tri menolak, karena dirinya merasa masih bisa untuk berjalan sendiri dengan menggunakan tongkatnya.

"Fasilitasnya baik kok, saya sebagai penyandang disabilitas sangat terbantu. Tadi juga sempat ditawari naik kursi roda tapi saya menolak karena saya masih bisa. Intinya saya sih nggak merasa kesulitan lah," ungkap Tri, seperti dikutip dari Suara.com.

Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)
Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)

Menurut pengakuan Tri, dia sudah 13 tahun merantau ke Cibinong, Bogor. Di Bogor, Tri bersama istrinya membuka usaha warung makan.

Keputusan itu harus diambilnya ketika gempa berkekuatan 5,9 skala richter mengguncang Yogyakarta pada 2006. Secara tidak langsung hal itupun turut berdampak kepada perekonomian keluarga. Sejak itulah Tri dan istri merantau ke Cibinong dan membuka usaha warung makan.

"Sudah lama bukan warungnya, pokoknya pas gempa Yogya tahun 2006 itu lah," ungkapnya.

Di mudik lebaran tahun ini selain bersama sang istri dia juga didampingi oleh satu orang anak laki-lakinya Bagus (25). Bagus kata Tri, sengaja datang ke Bogor untuk menjemput dirinya.

Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)
Disabilitas mudik. (Suara.com/Yasir)

Tri mengaku tak ada oleh-oleh istimewa yang hendak dibawa dari perantauannya ke kampung halaman. Tri mengatakan hanya membawa beberapa baju untuk keluarga dan cucunya di kampung.

"Nggak bawa apa-apa cuma baju aja titipan cucu," pungkasnya.

SUARA.com/Muhammad Yasir

Berita Terkait

Berita Terkini