Food

Kecut Manis di Lidah, Brem Ternyata Punya Banyak Manfaat

Nah lho, kamu sudah tahu belum?

Dany Garjito | Aditya Prasanda

Brem (Wikipedia Midori)
Brem (Wikipedia Midori)

Guideku.com - Brem, jajanan dengan rasa unik ini populer di kawasan Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Selain disajikan dalam bentuk padat, berupa lempengan putih kekuningan yang begitu kecut di lidah seperti yang kita temukan di Madiun dan Wonogiri, brem juga disajikan dalam bentuk minuman dan begitu populer di Bali dan Nusa Tenggara.

Brem Bali (Wikipedia Hegariz)
Brem Bali (Wikipedia Hegariz)

 

Sajian kuliner ini diolah dari sari ketan, gula, ragi tape dan asam laktat yang difermentasi dan diendapkan sehari semalam kemudian dikeringkan.

Makanan tradisional ini dikembangkan secara turun-temurun di kecamatan Caruban, Kabupaten Madiun.

Di desa ini, setiap keluarga memiliki resep sendiri dalam mengolah brem.

Beberapa merek yang cukup dikenal antara lain Suling Mustika, Suling Ariska, Suling Gading, Suling Aneka, Suling Bima, Suling Andika, Suling Mas, dan Suling Istimewa.

Rata-rata brem dikemas dalam bentuk kecil seukuran permen.

Siapa sangka di balik cita rasa kecut manisnya yang bikin geregetan di mulut, brem punya banyak manfaat lho.

Konon, kandungan alkohol rendah yang terdapat pada brem dapat menaikkan kadar hormon yang dapat membantu kerja arteri darah.

Kadar alkohol rendah tersebut juga dapat mengurangi risiko serangan jantung, penyumbatan aliran darah akibat peradangan serta menurunkan asam lain dalam darah.

Tak hanya itu, masyarakat Madiun meyakini brem juga bermanfaat untuk membuat kulit wajah lebih halus dan ampuh menghilangkan jerawat,

Berita Terkait

Berita Terkini