Asal Muasal Sup Kelelawar yang Diduga Jadi Penyebab Virus Corona

Sup kelelawar ini rupanya menjadi hidangan khas Palau yang digemari oleh para turis.

Angga Roni Priambodo | Arendya Nariswari
Kamis, 23 Januari 2020 | 21:00 WIB
Sup kelelawar yang diduga jadi penyebab virus corona. (Instagram/@moruchi11)

Sup kelelawar yang diduga jadi penyebab virus corona. (Instagram/@moruchi11)

Guideku.com - Belum lama ini, kuliner ekstrem sup kelelawar tengah jadi sorotan. Pasalnya, sup kelelawar ini diduga kuat oleh para ilmuwan menjadi salah satu penyebab virus corona mematikan di Wuhan.

Bukan hanya populer di Wuhan, China, usut Punya usut, rupanya sup kelelawar ini menjadi salah satu daya tarik utama wisatawan yang berkunjung ke negara Palau.

Palau sendiri diketahui sebagai negara kepulauan di Samudera Pasifik yang populer dengan destinasi wisata pantainya.

Baca Juga: Sup Kelelawar, Santapan yang Jadi Biang Virus Mematikan di Wuhan?

Dikutip Guideku.com dari laman Taste Atlas. Kamis (23/1/2020) di Palau sendiri, sup kelelawar ini punya julukan lain yakni fruit bat soup. Hampir seluruh rumah makan di Palawan menyediakan menu sup kelelawar ini.

Sup kelelawar yang diduga jadi penyebab virus corona. (Instagram/@moruchi11)
Sup kelelawar yang diduga jadi penyebab virus corona. (Instagram/@moruchi11)

Kuliner esktrem ini berasal dari kelelawar buah, atau orang Indonesia mengenalnya dengan nama lain codot.

Awalnya, kelelawar yang sudah mati dicuci untuk kemudian direbus ke dalam air mendidih hingga matang.

Baca Juga: Terbuat dari Daging Mentah, Inilah Cig Kofte, Kuliner Ekstrem Khas Turki

Agar semakin kaya rasa, biasanya pembuat sup kelelawar menambahkan bumbu berupa santan, jahe, rempah-rempah serta aneka sayuran.

Sup kelelawar yang diduga yadi penyebab tersebarnya. (Instagram/Chris.frankle)
Sup kelelawar yang diduga yadi penyebab tersebarnya. (Instagram/Chris.frankle)

Sebelum dimakan, biasanya masyarakat Palau maupun wisatawan akan membersihkan sisa bulu yang masih menempel di tubuh si kelelawar.

Masyarakat Palau sendiri percaya, bahwa sup kelelawar ini punya manfaat baik untuk tubuh terutama bagi penderita asma.

Baca Juga: Selain Gurita Hidup, 5 Kuliner Korea Selatan Ini Tak Kalah Ekstrem

Namun siapa sangka, faktanya kelelawar buah ini sebenarnya memiliki racun Dichlorodiphenyltrichloroethane (DDT).

Racun yang ada di dalam tubuh kelelawar buah inilah yang mampu memicu terjadinya Parkinson serta Alzheimer.

Meskipun terbilang berbahaya bagi tubuh, rupanya sup kelelawar ini masih banyak dicari oleh pecinta kuliner ekstrem.

Baca Juga: Omelet Cacing dan 4 Kuliner Ekstrem yang Bisa Ditemukan di Vietnam

Berita Terkait TERKINI
Mau jualan apa saat bulan puasa nanti? Inilah berapa jajanan paling laris di bulan Ramadhan....
food | 16:08 WIB
Hadir di Hoshinoya Bali, bar ini memperkenalkan seri minuman cocktail yang terinspirasi Hari Raya Nyepi....
food | 16:22 WIB
Resep masakan tahu cabe garem yang bisa dibuat anak kos dikala tanggal tua....
food | 17:47 WIB
Buah pisang juga mengandung nutrisi yang cukup baik untuk kesehatan. Bahkan, bila rutin mengkonsumsi pisang sebagai hida...
food | 10:29 WIB
Cromboloni merupakan satu di antara pastry yang sekarang cukup viral di media sosial. Sebab, banyak orang membagikan pen...
food | 11:04 WIB
Resep dessert pisang beku creamy, cocok untuk menu diet ini cukup mudah dibuat di rumah, dan bahan-bahannya pun mudah di...
food | 09:45 WIB
Ciptakan keceriaan Natal dengan kue kering imut bentuk manusia. Resep lembut dan dekorasi lucu, sempurna untuk menyemara...
food | 10:53 WIB
Nikmati kelezatan Cheese Burnt dengan lapisan keju gurih di luar dan kelembutan di dalam. Resep mudah untuk dicoba di ru...
food | 17:41 WIB
Asjad Burger berlokasi di Komplek Puri Suwarna No. 20, Ciganitri, Kabupaten Bandung. Meski belum memiliki toko fisik, le...
food | 14:00 WIB
Yang membuat Kedai Bakmie 168 semakin spesial adalah mie mereka diproduksi sendiri, menjamin keaslian dan kualitasnya. P...
food | 12:00 WIB
Tampilkan lebih banyak