Ini Alasan Mengapa Kerang Tiram Mentah Berisiko Sebabkan Keracunan Makanan

Doyan makan kerang tiram mentah? Yuk, simak informasinya berikut ini.

Arendya Nariswari
Rabu, 20 Juli 2022 | 12:37 WIB
Ilustrasi kerang atau tiram mentah. (Pixabay/photo-graphe)

Ilustrasi kerang atau tiram mentah. (Pixabay/photo-graphe)

Guideku.com - Penggemar makanan laut alias seafood tentu saja sudah tidak asing lagi dengan hidangan tiram mentah yang bisa langsung disantap dengan lemon sebagai pelengkap 

Buah atau irisan lemon sengaja disandingkan dengan tiram mentah agar bau amis berkurang. Tetapi ternyata, tidak sedikit kasus keracunan makanan yang diakibatkan oleh konsumsi tiram mentah. 

Sebagian besar orang di luar negeri megalami infeksi norovirus usai menyantap tiram mentah. 

Baca Juga: Coba 2 Cara untuk Bikin Daging Empuk, Ternyata Ini Hasilnya

Sakit perut secara tiba-tiba, diare, muntah menjadi beberapa gejala seseorang terinfeksi norovirus. Menurut laman Insider, gejala ini dapar terjadi selama kurang lebih satu hingga tiga hari. 

Tiram dapat menyerap virus dan bakteri berbahaya

Ilustrasi. (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi. krang tiram (Sumber: Shutterstock)

Dihimpun dari laman Suara.com, tiram sangat berbahaya untuk dimakan mentah karena mereka makan dengan menyaring air laut.

Baca Juga: Masak Nasi Pakai Life Hack TikTok, Endingnya Malah Bikin Ngakak

Saat air laut menghangat, lebih banyak virus dan bakteri berkembang biak, yang mengarah pada risiko yang lebih besar terkena kontaminasi tiram.

"Mereka menyerap virus dan patogen ke dalam daging mereka. Ini adalah proses yang membantu membersihkan air, tetapi tidak membantu konsumen kerang mentah," kata pengacara keamanan pangan Bill Marler.

Beberapa bakteri, seperti vibrio, muncul secara alami di dalam dan di sekitar tempat kerang di mana airnya hangat.

Baca Juga: Super Praktis! Viral Bibimbab Instan Tinggal Tambah Air Panas

Kuman lain, seperti norovirus dan virus hepatitis A, juga berakhir di air bersamaan dengan bahan limbah.

Kedua virus tersebut dapat menyebar melalui fecal oral, yang berarti bahwa limbah yang tidak diolah menimbulkan risiko kontaminasi.

Polusi plastik juga memungkinkan virus tertentu bertahan lebih lama di air. Penelitian menemukan bahwa virus yang mirip dengan norovirus dapat tetap menular hingga tiga hari pada sepotong kecil plastik, meskipun bukti terkuat datang dari eksperimen di air tawar.

Baca Juga: Sempat Panik Karena Dibentak, Pelanggam Barista Ini Berakhir Tertawa

(Suara.com/Rosiana Chozanah)

Berita Terkait TERKINI
Mau bikin nasi kebuli untuk disajikan pada Hari Raya Idul Fitri? Berikut resepnya....
food | 10:00 WIB
Rasa keju gurih yang kuat dari kue ini membuat kastengel menjadi favorit banyak orang, terutama untuk menyambut Idul Fit...
food | 11:00 WIB
Tak harus jauh-jauh ke Solo, bikin es teh kampul sendiri di rumah, yuk!...
food | 11:40 WIB
Supaya hidangan opor ayam tidak cepat basi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan....
food | 12:20 WIB
Coba bikin spaghetti yang lezat di rumah, yuk!...
food | 14:37 WIB
Mulai dari aneka kolak hingga gorengan, berikut deretan ide menu takjil Ramadan....
food | 15:52 WIB
Simak resep ayam kukus jahe di bawah ini!...
food | 15:29 WIB
Berikut resep kimbap sederhana yang bisa jadi pilihan menu buka puasa....
food | 11:26 WIB
Berbuka puasa hendaknya tidak hanya dengan minuman yang menyegarkan, tetapi juga tetap sehat....
food | 10:34 WIB
Mitos atau fakta? Benarkan nasi beku lebih sehat untuk dikonsumsi penderita diabetes?...
food | 17:17 WIB
Tampilkan lebih banyak