Cara Unik Mahasiswa Indonesia Beli Makanan Sisa Siasati Biaya Hidup di Jerman

Seorang mahasiswa Indonesia yang tinggal di Jerman menyiasati biaya makan dengan membeli 'makanan sisa' lewat aplikasi.

Caca Kartiwa
Kamis, 23 November 2023 | 13:34 WIB
ILUSTRASI. Croissants (Unsplash/ Kavita Joshi Rai)

ILUSTRASI. Croissants (Unsplash/ Kavita Joshi Rai)

Guideku.com - Seorang mahasiswa Indonesia yang tinggal di Jerman memiliki cara kreatif untuk mengatasi masalah 'makanan sisa' di tempat tinggalnya.

Matthew, demikian nama mahasiswa tersebut, berbagi pengalaman tentang membeli makanan "sisa" melalui sebuah aplikasi di Jerman.

Dalam video yang diunggah di akun TikTok @alexandrmatthew_, Senin (20/11/2023) Matthew menjelaskan bahwa di Jerman, terdapat aplikasi bernama TooGoodToGo, yang memungkinkan pengguna untuk membeli makanan yang tidak habis terjual dengan harga yang jauh lebih murah.

Baca Juga: Wajib Tahu! Wisatawan Indonesia Wajib Jalani Tes Tuberkolusis Sebelum Masuk Jepang

Ia menjelaskan bahwa makanan sisa yang dimaksud bukanlah sisa makanan dari orang lain, tetapi makanan yang tidak terjual di restoran atau hotel sehingga harganya menjadi lebih terjangkau.

Dalam aplikasi tersebut, Matthew menemukan berbagai pilihan gerai makanan, termasuk toko roti, restoran, bahkan Starbucks.

Namun, pada kesempatan tersebut, ia memilih untuk membeli "makanan sisa" dari Hotel Mercure.

Baca Juga: Libur Akhir Tahun Kunjungi Padang Savana Bromo? Catat Hal yang Tidak Boleh Dilakukan

Matthew menjelaskan bahwa proses pengambilan makanan tersebut sangat mudah, cukup dengan menunjukkan konfirmasi dari aplikasi.

Saat tiba di Hotel Mercure, ia bertanya kepada petugas pengambilan dengan menggunakan bahasa Jerman.

Matthew menyebut bahwa setiap kali membeli makanan "sisa" melalui TooGoodToGo, ia selalu mendapat kejutan mengenai isi makanan di dalamnya.

Baca Juga: 8 Tempat Makan Terdekat dari Gedung Sate Bandung, Wajib Kamu Kunjungi

Ia menyebutnya sebagai "tas surprise" karena orang tidak tahu jenis makanan apa yang akan diterima.

Dalam video berikutnya, Matthew membuka kotak makanan yang telah dibelinya. Di dalamnya terdapat sayuran dengan croissant, daging ham, perkedel daging, dan sosis.

"Biasanya breakfast buffet di hotel (all you can eat) kan harganya mahal banget ya. Tapi ini aku beli cuma seharga Rp50.000," ungkapnya dalam video.

Menurut Matthew, harga tersebut dianggap murah di Jerman untuk porsi sebanyak itu.

Namun, ia juga mencatat bahwa dalam membeli melalui aplikasi tersebut, terdapat kuota dan persaingan dengan orang lain, sehingga harus cepat dalam melakukan pembelian.

Di akhir video, Matthew menyebut bahwa sistem ini dapat membantu mengurangi sampah makanan di Indonesia.

Berita Terkait TERKINI
Mau jualan apa saat bulan puasa nanti? Inilah berapa jajanan paling laris di bulan Ramadhan....
food | 16:08 WIB
Hadir di Hoshinoya Bali, bar ini memperkenalkan seri minuman cocktail yang terinspirasi Hari Raya Nyepi....
food | 16:22 WIB
Resep masakan tahu cabe garem yang bisa dibuat anak kos dikala tanggal tua....
food | 17:47 WIB
Buah pisang juga mengandung nutrisi yang cukup baik untuk kesehatan. Bahkan, bila rutin mengkonsumsi pisang sebagai hida...
food | 10:29 WIB
Cromboloni merupakan satu di antara pastry yang sekarang cukup viral di media sosial. Sebab, banyak orang membagikan pen...
food | 11:04 WIB
Resep dessert pisang beku creamy, cocok untuk menu diet ini cukup mudah dibuat di rumah, dan bahan-bahannya pun mudah di...
food | 09:45 WIB
Ciptakan keceriaan Natal dengan kue kering imut bentuk manusia. Resep lembut dan dekorasi lucu, sempurna untuk menyemara...
food | 10:53 WIB
Nikmati kelezatan Cheese Burnt dengan lapisan keju gurih di luar dan kelembutan di dalam. Resep mudah untuk dicoba di ru...
food | 17:41 WIB
Asjad Burger berlokasi di Komplek Puri Suwarna No. 20, Ciganitri, Kabupaten Bandung. Meski belum memiliki toko fisik, le...
food | 14:00 WIB
Yang membuat Kedai Bakmie 168 semakin spesial adalah mie mereka diproduksi sendiri, menjamin keaslian dan kualitasnya. P...
food | 12:00 WIB
Tampilkan lebih banyak