Berapa Harusnya Kompensasi yang Diterima Korban Tragedi Pesawat?

Semoga, korban dan keluarga diberikan ketabahan dan kekuatan!

Dinar Surya Oktarini | Aditya Prasanda
Senin, 29 Oktober 2018 | 20:00 WIB
Ilustrasi (Pixabay Free-Photos)

Ilustrasi (Pixabay Free-Photos)

Guideku.com - Jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkalpinang, Senin (29/10/2018) menyisakan duka yang mendalam.

Bertolak menuju Bandara Depati Amir di Pangkalpinang, pesawat ini hilang kontak persis setelah lepas landas sekitar 13 menit dari Bandara Soekarno-Hattta.

Pesawat Lion Air JT 610 diketahui mengangkut 178 penumpang dewasa, seorang anak, dua bayi dan tujuh orang kru.

Baca Juga: Dikira Sampah, Cek Identitas di Balik Kantong Plastik Hitam Ini

Dari laporan terakhir, diketahui tujuh jenazah korban ditemukan dan telah dibawa menuju Rumah Sakit Polri Raden Said Sukanto, Jakarta Timur.

Lantas berapakah ganti rugi yang dapat diklaim keluarga korban pada pihak Lion Air?

Dalam ketentuan perundang-undangan, disebutkan bahwa pengangkut (dalam hal ini maskapai) bertanggung jawab atas segala kerugian yang diterima korban.

Baca Juga: Dibanjiri Doa, Ini Unggahan Terakhir Pramugari Lion Air JT 610

Dalam pasal 141 ayat 1 Nomor 1 tahun 2009 tentang penerbangan disebutkan:

"Pengangkut bertanggung jawab atas kerugian penumpang yang meninggal dunia, cacat tetap, atau luka-luka yang diakibatkan kejadian angkutan udara di dalam pesawat dan/atau naik turun pesawat udara."

Lebih rincinya, ketentuan-ketentuan klaim ganti rugi tersebut diatur sebagai berikut seperti dikutip Guideku.com dari Hukumonline.com:

Baca Juga: Selain Lion Air, 5 Kecelakaan Pesawat Pernah Terjadi di Indonesia

1. Meninggal dunia

Jika penumpang meninggal disebabkan kecelakaan pesawat, maka maskapai wajib memberikan kompensasi pada keluarga korban sebesar Rp 1,25 miliar.

Sementara jika penumpang meninggal saat berada di luar pesawat, seperti saat bertolak dari ruang transit menuju pesawat, pun sebaliknya, maka maskapai wajib memberikan ganti rugi sebesar Rp 500 juta pada keluarga korban.

Baca Juga: Respons Boeing Terhadap Jatuhnya Maskapai Lion Air JT-610

2. Catat permanen

Penumpang yang mengalami cacat permanen dan divonis maksimal 60 hari setelah kecelakaan pesawat, berhak mendapatkan kompensasi sebesar Rp 1,25 miliar dari pihak maskapai.

Ilustrasi (Unsplash/Arnold Lee)
Ilustrasi (Unsplash/Arnold Lee)

 

3. Cacat tetap sebagian

Cacat tetap sebagian merupakan kondisi saat seseorang kehilangan salah satu anggota tubuh secara permanen namun masih dapat beraktivitas dan tak mengurangi fungsi anggota tubuh lainnya sedikit pun. Seperti kehilangan salah satu kaki atau salah satu mata.

Setiap anggota tubuh memiliki biaya kompensasi yang berbeda, masing-masing yakni:

Satu mata: korban mendapatkan ganti rugi sebesar Rp 150 juta.

Pendengaran: korban mendapatkan ganti rugi sebesar Rp 150 juta.

Kelingking kanan atau kelingking kiri: jika korban kehilangan kelingking kanan, ia akan memperoleh ganti rugi sebesar Rp 62, 5 juta, dan setiap ruasnya dihargai Rp 20 juta.

Sementara jika kehilangan kelingking kiri, korban akan memperoleh kompensasi sebesar Rp 35 juta dan setiap ruasnya dihargai Rp 11,5 juta.

Ibu jari kanan: Korban yang kehilangan ibu jari kanan berhak memperoleh kompensasi sebesar 125 juta dan setiap ruasnya dihargai Rp 62,5 juta.

Jari telunjuk kanan atau jari telunjuk kiri: jika korban kehilangan jari telunjuk kanan, maka kompensasi yang diterima sebesar Rp 100 juta dan setiap ruasnya dihargai sebesar Rp 50 juta.

Sementara jika kehilangan jari telunjuk kiri, maka maskapai wajib memberi kompensasi sebesar Rp 125 juta dan setiap ruasnya dihargai Rp 25 juta.

Jari tengah dan jari manis kanan: Korban yang kehilangan jari tengah atau jari manis bagian kanan akan memperoleh ganti rugi sebesar Rp 50 juta dan setiap ruasnya dihargai sebesar 16,5 juta.

Jari tengah dan jari manis kiri: Sementara korban yang kehilangan jari tengah dan jari manis kiri akan memperoleh kompensasi sebesar Rp 40 juta dan setiap ruasnya dihargai Rp 13 juta.

Semoga, korban dan keluarga diberikan ketabahan dan kekuatan!

Berita Terkait TERKINI
Jelajahi laut dengan mengikuti aturan keselamatan dan keamanaan....
travel | 21:45 WIB
Destinasi wisata sekitaran samosir, pemandangan apik dan warga yang kental dengan budayanya...
travel | 21:07 WIB
Kota Bogor menawarkan berbagai tempat wisata yang sangat cocok untuk dijelajahi selama liburan Natal dan tahun baru bers...
travel | 14:19 WIB
Bandung memang terkenal memiliki udara yang sejuk, menjadi destinasi favorit bagi mereka yang mencari ketenangan sepanja...
travel | 14:10 WIB
Untuk pecinta alam, tigadestinasi wisata di Bogor ini mungkin bisa menjadi pilihan yang tepat karena memiliki keindahan ...
travel | 13:59 WIB
Merayakan libur Natal 2023 dan Tahun Baru 2024, mungkin kamu sedang mencari destinasi wisata yang menarik....
travel | 14:47 WIB
Garut ini menawarkan berbagai atraksi alam, kuliner lezat, dan kegiatan seru untuk pengunjung yang ingin menghabiskan wa...
travel | 19:34 WIB
Jika kamu belum menentukan destinasi wisata untuk libur Tahun Baru, bisa mencoba mengunjungi tempat wisata yang berada d...
travel | 19:20 WIB
Terdapat sejumlah destinasi wisata di Bekasi yang dapat menjadi pilihan untuk anak-anak selama liburan....
travel | 08:49 WIB
Dirangkum oleh Guideku, berikut rekomendasi tempat wisata di Bandung yang menarik dikunjungi saat libur Natal dan Tahun ...
travel | 10:00 WIB
Tampilkan lebih banyak