Siap Uji Nyali, Ini Proses Mengerikan Mumi Biksu di Jepang

Kamu punya nyali? Ini ritual mengerikan mumifikasi biksu di Jepang.

Rendy Adrikni Sadikin
Selasa, 31 Juli 2018 | 14:04 WIB
Kuil Dainichi-Boo/Japan Visitor

Kuil Dainichi-Boo/Japan Visitor

Guideku.com - Jika berkunjung ke Jepang dan memiliki nyali besar, kamu wajib untuk singgah di Kuil Dainichi-Boo yang terletak di Gunung Yudono.

Ya, di kuil tersebut, dipamerkan mumi biksu yang berusia puluhan tahun lengkap dengan jubah kebesaran. Uniknya, mumi ini bukan dibalsemi, seperti di Mesir, melainkan melalui ritual yang sangat mengerikan.

Mumifikasi diri sendiri dimulai pada abad 11, terutama di prefektur Yamagata, bagian utara, Jepang, dan berlangsung hingga abad 19. Ketika itu, pemerintah Jepang menganggapnya sebagai bentuk bunuh diri.

Baca Juga: 5 Tempat Nongkrong Paling Instagramable di Bogor

Kendati begitu, masih ada orang yang melakukan praktik tersebut, bahkan setelah ada keputusan yang menentangnya.

Praktik ini kali pertama diperkenalkan oleh biksu bernama Kukai, pendiri sekolah Buddha Shingon pada awal abad 9.

Kuil Dainichi-Boo/Japan Visitor
Kuil Dainichi-Boo/Japan Visitor

 

Baca Juga: Klaten Lurik Carnival 2018 di Jalan Pemuda Berlangsung Meriah

Nah, dia abad setelah Kukai meninggal, hagiografinya muncul dan mengatakan bahwa Kukai tidak meninggal, melainkan memakamkan dirinya sendiri dalam kondisi meditasi khusus.

Dinukil dari hagiografi Kukai, dalam kemunculannya kembali, yakni jutaan tahun di masa depan, Kukai bakal membantu orang lain naik ke nirwana.

Para biksu Yamagata Shingon hingga kini merupakan di antara mereka yang paling banyak mencoba untuk menjadi 'Buddha hidup' dengan tubuh mereka sendiri.

Baca Juga: Ada T-Rex Burger di Dino Steak & Burger Surabaya, Berani Coba?

Biksu-biksu itu memosisikan diri dalam kesederhanaan sebelum bermeditasi di makam mereka sendiri. Di sana, mereka meninggal dan beberapa di antaranya yang menjadi mumi alias Sokushinbutsu.

Sebelum menjadi mumi, mereka melakukan beberapa langkah dan proses untuk menjadikan mereka pribadi yang paripurna.

Di awal proses, para biksu menjalani diet ketat untuk mempersiapkan tubuh mereka menghadapi proses mumifikasi.

Baca Juga: Mengintip Indahnya Wisata Budaya Kampung Adat Praijing di Sumba

Mereka pun menjalani ritual makan khusus yang pertama berlangsung selama 1.000 hari dan diikuti siklus lain dari 1.000 hari. Semuanya dirancang untuk mengeringkan tubuh dan. Yang lebih penting, siklus ini untuk menghilangkan semua bakteri dan belatung ketika tubuh membusuk setelah kematian.

Proses ini bukan bunuh diri. Begitulah pandangan para biksu Buddha tersebut melihat ritual itu, melainkan sebagai jalan menuju pencerahan yang paling tinggi.

Jika mencapai bentuk Sokushinbutsu dan tubuh mereka utuh setelah 1.000 hari kematian, ini tandanya pencarian spiritual mereka sudah menyentuh tahap sempurna.

Persiapan dimulai dengan diet terbatas. Para biksu hanya diizinkan mengonsumsi air, buah, kacang, dan biji yang dikumpulkan di hutan dan gunung. Pilihan makanan mentah seperti itu membantu tubuh kehilangan massa dan otot.

Pada fase persiapan berikutnya, mereka melanjutkan dengan menyantap hal-hal seperti akar dan kulit kayu dari pohon pinus. Teh yang terbuat dari urushi, getah beracun dari pohon pernis, juga dikonsumsi.

Teh terutama membantu membersihkan organ internal tubuh dari setiap parasit, untuk mencegah disintegrasi mayat saat waktu mendekat. Ketika proses persiapan selesai, para biksu menempatkan diri mereka hidup di dalam makam mereka, yang hanya memiliki cukup ruang untuk menempatkan mereka dalam posisi lotus.

Di kuburan, biarawan itu memiliki tabung yang memungkinkan mereka untuk bernapas, ditambah bel yang mereka berbunyi setiap hari untuk memberitahukan kuil mereka masih belum meninggal.

Begitu dering berhenti, diasumsikan biksu tersebut telah mangkat. Orang-orang membuka makam, mengeluarkan tabung udara, dan menyegel situs itu selama 1.000 hari lagi.

Setelah itu, kuburan dibuka kembali dan para biksu diperiksa tanda-tanda pembusukan tubuhnya. Beberapa sumber mengklaim ada sekitar 24 'Buddha' yang bertahan hidup, yang proses mumifikasinya dikonfirmasi sukses.

Yang lain mengatakan ada banyak lagi tetapi mereka hilang dalam labirin waktu. Jika ditemukan di dalam makam, mumi itu akan dipakaikan jubah mewah, dan ditampilkan di kuil untuk ibadah.

Sisa dari para biksu yang jasadnya telah hancur diberi penghormatan yang lebih sederhana; mereka dibiarkan terkubur namun masih dipuji karena ketahanan, ketangguhan, dan upaya mereka.

Hanya beberapa dari mumi biksu yang bisa dilihat di sejumlah kuil sepanjang Jepang. Dan, salah satu biksu mumi yang paling dipuja merupakan Shinnyokai-Shonin. Dia hidup dari 1687 hingga 1783.

Shinnyokai menjadi mumi Sokushinbutsu ketika berusia 96 tahun dan disinyalir setelah 42 hari menjalani pantangan. Dia 'beristirahat' dalam posisi lotus dan terletak di kuil terpisah di Kuil Dainichi-Boo.

Diketahui, Shinnyokai mengenakan pakaian yang dihias dan secara teratur diubah selama ritual khusus. Pakaian lamanya digunakan untuk menghasilkan jimat dan kemudian dijual ke pengunjung yang datang ke kuil.

Mumi Shinnyokai-Shonin/Thevintagenews.com
Mumi Shinnyokai-Shonin/Thevintagenews.com

 

Orang terakhir menjadikan dirinya Sokushinbutsu setelah pemerintah melarang bentuk perlakuan sendiri yang brutal ini pada tahun-tahun terakhir abad 19. Dia adalah biksu bernama Bukkai yang meninggal pada 1903. Dia mengalami pencerahan, meski dinilai orang gila di zamannya.

Jenazahnya tetap tak tersentuh sampai awal 1960-an, ketika para peneliti universitas akhirnya mulai memeriksanya, hanya untuk menemukan sosok itu berada dalam kondisi yang terawat dengan sangat baik.

Sokushinbutsu memang tinggal nama. Tapi hal tersebut tak pernah menyurutkan antusiasme orang-orang, terutama para turis. Mereka datang berduyun-duyun ke kuil untuk melihat Sokushinbutsu.

Ritual Sokushinbutsu ini ternyata bukan cuma ada di Jepang, tapi juga di China dan India.

Mumi biksu di China/Thevintagenews.com
Mumi biksu di China/Thevintagenews.com

 

Berita Terkait TERKINI
Supaya mudik tetap nyaman, penting untuk melakukan hal-hal berikut sepanjang perjalanan. Salah satunya melakukan peregan...
travel | 11:45 WIB
Kelima provinsi itu diprediksi menjadi daerah dengan tingkat kepadatan paling tinggi selama momen mudik Idul Fitri....
travel | 11:30 WIB
Bila sudah begitu, tentu perjalanan akan memakan waktu lebih lama karena kemungkinan jalanan kebih padat dari biasanya....
travel | 11:15 WIB
KBRI Tokyo juga secara simultan mendukung pelaksanaan Garuda Travel Fair serta mendorong pembukaan penerbangan langsung ...
travel | 11:00 WIB
Vaksinasi hanya sebatas anjuran dan sudah tidak lagi menjadi syarat wajib dalam bepergian naik KA saat mudik Lebaran 202...
travel | 10:59 WIB
Hasil survei mengungkap bahwa 4 dari 5 wisatawan peduli dengan perjalanan yang lebih ramah lingkungan....
travel | 17:09 WIB
Inilah beberapa hal menarik tentang Kamboja yang terlalu sayang dilewatkan....
travel | 13:57 WIB
Sudah beli tiket mudik Lebaran? Simak beberapa tips berburu tiket pesawat murah di bawah ini....
travel | 16:57 WIB
Banyak wisatawan berharap bisa menyaksikan langsung keindahan aurora, termasuk Rachel Vennya....
travel | 07:07 WIB
Mau naik balon udara seperti Fuji ketika liburan di Turki?...
travel | 07:34 WIB
Tampilkan lebih banyak